Bloom Flower Bloom

Bloom Flower Bloom
its been a while~

Thursday, December 13, 2012

diari : ubat yang susah dicari

sorang lec aku ade cakap sal penyakit hati
ubatnya susah dicari
kadang tak terubatkan
penyakit hati lah yang ngah merosak masyarakat kite hari ni
cube tenung balek,

Penyakit hati.

Bagi saya, diantara semua penyakit, penyakit inilah paling bahaya. Kerana apabila hati kita telah mati, hati kita tidak akan akan sensitif lagi terhadap dosa. Hati yang mati juga tidak akan tahan akan ujian yang menimpa. Hidup sentiasa dalam kegelisahan dan ketakutan.  Contoh penyakit hati? Liat mengerjakan solat juga penyakit hati. Semuanya berpunca daripada nafsu

Nafsu yang   mengarahi dan menunggangi kita umpama hamba. Ada yang bertanya, apakah itu nafsu?
Nafsu itu adalah tempat berkumpulnya kekuatan amarah ( ajakan kepada kejahatan) dan syahwat (keinginan) dalam diri manusia. Disinilah terkumpulnya sifat-sifat tercela, buruk, jijik, kotor dan segala rupa amalan yang membawa kepada dosa dan maksiat.

Daripada nafsu inilah, timbulnya sifat mazmumah seperti hasad dengki, buruk sangka, pemarah, takbur, gila pujian, cintakan dunia, penakut dan juga sifat malas ini. Sifat ini harus dikikis, dirawat dan dibuang. Dalam rangka untuk menjadi hamba Allah SWT kita mestilah menguasai diri dan dapat mendidik diri sendiri

Oleh itu, sebelum penyakit hati ini bertambah teruk mari kita merawatnya. Dibawah ini adalah perkara paling basic untuk merawat penyakit hati :

1. Tidak Banyak Bercakap
Terlalu banyak bicara boleh membuat hati kita menjadi keras. Berbicaralah perkara yang tidak penting secukupnya dan hindari menjadi orang yang cakap besar, suka bergosip dan lain-lain.

2. Jaga Emosi dan Nafsu
Emosi dapat membuat hidup menjadi tidak tenang. Oleh  itu sebaik-baiknya kita perlu menjaga emosi kita agar tidak menjurus kepada penyakit hati. Beberapa contoh nafsu yang harus kita tundukkan antara lain seperti nafsu harta, nafsu seks, nafsu makan, nafsu pangkat, nafsu marah dan sebagainya. Salah satu cara untuk melatih emosi dan nafsu kita adalah dengan melakukan ibadah puasa, baik puasa sunat mahupun puasa Ramadhan.

3. Selalu Mengingati Allah SWT
Rajin bersolat baik solat wajib 5 waktu, solat tahajud, solat dhuha dan lain-lain. Selain itu zikir, doa dan  membaca al-Qur’an juga dapat menghindarkan kita dari penyakit hati.

4. Jangan Bergaul Dengan Orang Ada Penyakit Hati
Dengan berkawan dengan orang-orang yang penuh dengan penyakit hati,  kerana akan menjangkiti kita dengan penyakit – penyakit  itu sehingga kita akan semakin jauh dari Allah s.w.t.






yaikh Muhammad B. Soleh al-Utsaimin seorang Ulama dari Arab Saudi dan banyak mengeluarkan fatwa-fatwa serta buku panduan utk umat Islam..semoga Allah Azza wa Jalla memberkati beliau..amin

Berkata Syaikh Muhammad B. Soleh al-Utsaimin :

Penyakit yang menimpa manusia ada dua jenis:

1. Penyakit Batin (dalaman)
2. Penyakit Jasmin (luaran)

Penyakit yang pertama lebih utama untuk diperhatikan kerana mengakibatkankebinasaan abadi atau keselamatan abadi

Penyakit hati memiliki 2 cabang:

1. jahil (kebodohan)
2.Hawa nafsu 

sesungguhnya kebanyakan manusia mencintai kebaikan dan berusaha kepadanya akan tetapi mereka memiliki kejahilan,maka terjadilah dari sebab itu kesalahan yang besar

berkata Sufyan ibnu Uyainah Rahimahullah:

Barangsiapa yang rosak dari ahli ibadah kita maka padanya ada keserupaan dengan nasrani. Kerana nasrani menginginkan kebaikan tetapi sesat darinya,

sebagaimana firma Allah Azza wa Jalla :

...Dan (perbuatan mereka beribadat secara) "Rahbaniyyah" - merekalah sahaja yang mengadakan dan merekanya; Kami tidak mewajibkannya atas mereka; (mereka berbuat demikian) kerana mencari keredaan Allah; dalam pada itu mereka tidak menjaga dan memeliharanya menurut yang sewajibnya....(Surah Al-Hadid 57. ayat 27)


dan berkata Sufyan ibnu Uyainah Rahimahullah:


Barangsiapa ada ulama kita yang rosak(fasad) maka adanya ada keserupaan dengan yahudi.Kerana yahudi mengetahui kebenaran namun menyelisihnya(menolak kebenaran)


Di atas dua hal ini berputar seluruh penyakit hati.Sehingga dari itu kita tahu keharusan berilmu dan harusnya tunduk serta penerimaan terhadap syariat.Jika tidak,terjadilah kebinasaan.Kebinasaan ini tidak seperti kebinasaan terhadap badan,kerana kebinasaan badan boleh kembali kepada keadaan semula(sembuh penyakit)


Dari bumilah Kami ciptakan kamu, dan ke dalamnya Kami akan mengembalikan kamu, dan daripadanya pula Kami akan mengeluarkan kamu sekali lagi. (Surah Taha 20 ayat 55)

Tetapi binasanya hati bermakna hilangnya kehidupan,dimana manusia tidak dapat mengambil manfaat dari kehidupannya di dunia,manusia ini kerugian di dunia serta ia tidak dapat mengambil kebaikan di akhirat.

Syaikh Muhammad B. Soleh al-Utsaimin turut berkata :Apakah kehidupan yang abadi? sudah tentulah akhirat.

kerana Allah S.W.T berfirman:

.....dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya...(Surah Al-'Ankabuut 29 ayat 64)

dan Allah S.W.T berfirman:

Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya? (Surah Al-Fajr 89 ayat 23)

 Ia akan berkata: "Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!" (Surah Al-Fajr 89 ayat 24)
gi sumber rezeki datang dari mana kerana yang pasti dapat banyak, hidup kaya raya.

No comments:

Post a Comment